Buku budaya Kalimantan Barat laku terjual di Pesta Buku Brunei 2019 - teraju.id
Home > Berita > Buku budaya Kalimantan Barat laku terjual di Pesta Buku Brunei 2019
IMG_20190306_145550_595

Buku budaya Kalimantan Barat laku terjual di Pesta Buku Brunei 2019

KBRI Bandar Seri Begawan untuk kedua kalinya berpartisipasi pada Pesta Buku Brunei di Bandar Seri Begawan, 27 Februari – 5 Maret 2019. Partisipasi kali ini KBRI bekerja sama dengan Ikatan Penerbit Indonesia Kalimantan Barat yang diwakili oleh IAIN Pontianak Press, Top Indonesia, Pustaka Aloy dan STAIN Press untuk mempromosikan buku-buku terbitan Kalimantan Barat di rak-rak stand Indonesia.

Kurang lebih 130 buku-buku karya penerbit lokal tersebut menarik perhatian para pemerhati, akademis dan peminat karya-karya literatur Indonesia, khususnya mengenai budaya lokal, seperti hasil penelitian budaya etnik Kalimantan, adat istiadat Melayu Sambas dan sejarah suku-suku lokal lainnya. Bahkan pada hari ke-2 pameran berlangsung, buku-buku budaya lokal tersebut ludes diborong para peminatnya. Beberapa pusat studi seperti Pusat Sejarah Brunei telah menyatakan keinginannya untuk memborong langsung beberapa buku tersebut.

“Niat kami ke Brunei hanya promosi saja, Alhamdulillah rupanya banyak yang menyukai konten lokal dari penerbit-penerbit kami,” ucap Fahmi, wakil dari IKAPI Kalbar.

Karya-karya klasik terkemuka seperti Hamka, Pramoedya Ananta, ataupun kontemporer seperti Tere Liye, Habbiburahman el shirazy, maupun buku-buku ringan dengan kategori cerita anak, kuliner, kesehatan, keterampilan dan budidaya perkebunan juga banyak dicari oleh para pengunjung.

“Selain memberikan keuntungan ekonomi, buku juga menjadi sarana diplomasi budaya Indonesia ke masyarakat Brunei Darussalam. Saat ini masih sedikit buku Indonesia yang masuk ke Brunei, padahal animo warga Brunei terhadap buku kita cukup tinggi. Untuk itu, kami akan terus dorong promosi buku Indonesia, termasuk melalui pameran buku ini,” ujar Duta Besar RI untuk Brunei Darussalam, Dr. Sujatmiko, MA terkait partisipasi Indonesia di Pesta Buku 2019.

Baca Juga:  Menteri Kebudayaan Brunei Akui Buku dan Perpustakaan Masih Relevan

Partisipasi Indonesia diwakili oleh KBRI dan tiga toko buku swasta Indonesia yang memamerkan ribuan buku Indonesia terbitan penerbit nasional. Menurut mereka yang sudah sepuluh kali ikut pameran, buku Indonesia selalu banyak terjual dengan keuntungan yang lumayan. Hanafi, dari toko buku Ridho Alawi Enterprise, mengaku kurang lebih 500-700 buku telah terjual dengan omset penjualan mencapai sekitar BND 8.000 (setara 83,6 juta rupiah).

Pada kesempatan yang sama, Ketua IKAPI, Rosidayati Rozalina, telah berkunjung ke Brunei dalam rangka mengundang Brunei sebagai Country of Honour dalam Indonesia International Book Fair (IIBF) 2019 di Jakarta, 4-8 September 2019. Kedekatan budaya dan bahasa antara Indonesia dan Brunei diharapkan dapat menjadi daya tarik utama negara kesultanan tersebut di IIBF.

Pesta Buku 2019 adalah pameran buku terbesar di Brunei. Pameran tahun ini merupakan bagian dari rangkaian peringatan Hari Kebangsaan Brunei ke-35 serta Bandar Seri Begawan sebagai Ibukota Budaya Islam Kawasan Asia 2019, dibawah inisiatif Islamic Educational, Scientific and Cultural Organisation (ISESCO).

Selain Indonesia, pameran buku juga diikuti oleh Oman sebagai country of honor, diikuti oleh Malaysia dan Amerika Serikat.

Bandar Seri Begawan, 4 Maret 2019
KBRI Bandar Seri Begawan

Berbagi itu indah:

Tulis Komentar

comments

About teraju

Check Also

gedung-mahkamah-konstitusi

Komisi III Tetapkan Aswanto dan Wahiduddin Adam Hakim MK

teraju.id, Jakarta – Wahiduddin Adams dan Aswanto telah resmi ditetapkan sebagai Hakim MK oleh Komisi …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *