Warga Tertembak, Polsek Diserang, Pukul 23.00 Kondusif - teraju.id
Home > Berita > Warga Tertembak, Polsek Diserang, Pukul 23.00 Kondusif
polisi-berjaga

Warga Tertembak, Polsek Diserang, Pukul 23.00 Kondusif

teraju.id, Tanjung Raya— Akibat penembakan terhadap warga berinisial Dy warga Tanjungraya 1 Beting, Polsek Pontianak Timur diserang. Dy diduga melakukan tindakan pencurian dengan pemberatan (curat) dan pencurian dengan kekerasan (curas). Dy yang merupakan DPO jajaran Polrestra Pontianak berupaya melarikan diri saat hendak ditangkap Selasa, (30/8), sekira pukul 16.00 WIB di Kampung Beting. Petugas berusaha melumpuhkannya. Timah panas menembus kaki sehingga korban menghembuskan napas terakhirnya.

Tak terima dengan kondisi tersebut Polsek Pontianak Timur (Pontim) menjadi sasaran amuk sejumlah massa yang merasa tidak puas. Terjadi pembakaran di tengah lapangan. Aparat kepolisian berusaha mengendalikan situasi dengan backup dari satuan TNI.

pembakaran-banKondisi dalam pantauan Teraju.id pukul 23.30 relatif aman. Jalan Pahlawan normal, ditandai dengan tetap ramainya jalanan berikut pasar Flamboyan. Begitu juga dengan ruas Jembatan Kapuas berangsur normal. “Silahkan lewat,” kata Polantas yang berjaga di perempatan Jembatan Kapuas. Tampak wajah mereka tenang seperti tak ada kejadian yang menakutkan. Padahal sebelumnya di media sosial dan whatsapp beredar peringatan untuk menghindari jalan Pontianak Timur karena “terjadi baku tembak” atau “pembakaran” dan atau kemacetan, sehingga harus dihindari jika tidak penting.

Pada sisi lain proses penegakan hukum dengan koridor sesuai fakta hukum, tetap ditegakkan. Aparat TNI yang menambah kekuatan Polri berhasil membawa jenazah kembali ke rumah duka. Pontianak pun benar-benar normal pada pukul 00.00.

Walikota Pontianak pada pukul 22.00 yakin bahwa kasus ini tak akan berkembang. Sutarmidji yakin aparat bisa bekerjasama, termasuk anggota masyarakat menegakkan yang benar adalah benar, yang salah adalah salah.

Berbagi itu indah:

Tulis Komentar

comments

About Nur Iskandar

Hobi menulis tumbuh amat subur ketika masuk Universitas Tanjungpura. Sejak 1992-1999 terlibat aktif di pers kampus. Di masa ini pula sempat mengenyam amanah sebagai Ketua Lembaga Pers Mahasiswa Islam (Lapmi) HMI Cabang Pontianak, Wapimred Tabloid Mahasiswa Mimbar Untan dan Presidium Wilayah Kalimantan PPMI (Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia). Karir di bidang jurnalistik dimulai di Radio Volare (1997-2001), Harian Equator (1999-2006), Harian Borneo Tribune dan hingga sekarang di teraju.id.

Check Also

Penulis,paling kanan bersama para wartawan yang mengikuti Indo Journalist Programe di Institute for Training and Development (ITD) Amherst, Massachussets, AS, tahun 2002.

Damai dengan Etika Jurnalisme dan Investigative Reporting

Oleh: Nur Iskandar * Saat itu Kalbar dilanda konflik berdarah-darah. Ada kerusuhan di wilayah pantai …