Kecanggungan dan Keakraban Siswa SMA Teluk Keramat - Anggota Club Menulis - teraju.id
Home > Community > Kecanggungan dan Keakraban Siswa SMA Teluk Keramat – Anggota Club Menulis
IMG_20171219_183721_999

Kecanggungan dan Keakraban Siswa SMA Teluk Keramat – Anggota Club Menulis

Oleh: Saripaini

Mereka menoleh kanan dan kiri. Ragu. Malu. Mereka saling tunjuk.

“Ayok la!” pemuda berkulit gelap melangkah sambil berbisik mengajak temannya memasuki rungan Club Menulis yang tak seberapa besar.

Langkahnyakemudian diikuti beberapa beberapa orang masih dengan gaya yang sama.

Beberapa menit sebelum kedatangan rombongan putih abu-abu ke ruangan Club Menulis, kami didatangi oleh Pak Adnan selah seorang pegawai di IAIN Pontianak. Pak Adnan menginformasikan bahwa ada kunjungan siswa SMA ke IAIN Pontianak dan beliau rasa Club Menulis merupakan tempat yang harus mereka kunjungi ketika mendatangi perpustakaan IAIN Pontianak.

Tak berapa lama rombongan yang dipimpin oleh Pak Adnan dan seorang guru pembimbing yang mengenakan baju batik telah berkumpul di depan ruangan Club Menulis IAIN Pontianak. Satu per satu putih abu-abu melangkah malu-malu memasuki ruangan Club Menulis.

Satu per satu anggota Club Menulis yang hadir pada saat itu dikenalkan oleh bang Herman dengan format: nama, jumlah buku yang telah ditulis dan prestasi yang didapat melalui tulisan sambil mengendalikan sorot mata rombongan putih abu-abu dengan mengarahkan tangannya kepada anggota yang dikenalkan.

Mengikuti arah tangan Bang Herman disambung dengan satu dua anggukan kepala. Mereka nampak antusias mendengarkan Bang Herman memperkenalkan anggota mengapresiasi melalui anggukan demi anggukan kepala.

SMA Negeri 3 Teluk Keramat yang terdiri dari siswa Jurusan IPA dan IPS, datang ke Club Menulis ingin belajar bagaimana cara menulis yang baik, bagaimana menempatkan tanda titik yang tepat.

Baca Juga:  Ekspresi Pengunjung Kalbar Book Fair 2017 di Stan Club Menulis

Itulahsejumlah informasi yang kutangkap setelah mereka memperkenalkan diri.

“Teluk Keramat tu di mane?” tanyaku berbisik pada Khatijah yang tampaknya lebih tahu.

“Di Sambas.” jawabnya singkat dengan sedikit tawa. Dia mentertawai ketidaktahuanku.

Percakapan berlanjut. Pada diskusi ini Khatijah salah seorang anggota Club Menulis yang berasal dari Sambas lebih banyak berbicara dengan bahasa Sambas, katanya agar lebih akrab.

JawabanKhatijah disambut dengan pertanyaan-pertanyaan lainnya dengan kadar malu dan canggung yang tampaknya berkurang melalui percakapan akrab antara Khatijah dengan rombongan putih abu-abu.

Hingga akhir pertemuan, canggung dan malu sudah tidak terlihat lagi. Setelah foto bersama dan pamitan,
semua rasa itu sudah berganti keakraban. (*)

Berbagi itu indah:

Tulis Komentar

comments

About teraju

Check Also

WhatsApp Image 2018-10-13 at 18.35.05

Langkah Pertama Menjadi Penulis

Oleh: Saripaini Sabtu, 13 Oktober 2018 anggota Club Menulis IAIN Pontianak menulis bersama. Hari ini …