Kisah Batik Air Take Off ketika Gempa - teraju.id
Home > Feature > Kisah Batik Air Take Off ketika Gempa
WhatsApp Image 2018-09-29 at 14.19.41

Kisah Batik Air Take Off ketika Gempa

Batik Air dengan nomor penerbangan ID 6231 itu terbang dari Bandara Mutiara Al Jufri, Palu, sesuai jadwal, 17.55 WITA.

Setelah bersiap di landas pacu, pesawat kemudian mulai bergerak laju. Petugas Menara Kontrol ini tetap duduk di kursi tugasnya, memastikan bahwa pesawat sudah dalam kondisi terbang penuh, airborne. Tak ada lagi roda yg menempel di landasan.

Pada saat yang sama, gempa disusul tsunami terjadi. Ia memastikan tugas dan tanggung jawabnya tuntas, tapi sudah tak lagi punya waktu untuk menyelamatkan diri. Anak muda ini, gugur dalam tugas, persis setelah Batik Air lepas landas terbang ke udara bebas.
——****—–
“Pilot Batik Air ID 6231.. Allowed to take off.. Copy”, ucap Agung dari menara ATC Bandara Mutiara Al Jufri, Palu.

“Copy. Crew attendant.. Air flight ready to take off”, ucap pilot dari ruang kemudi.

Pesawat Batik Air itu bergerak perlahan lalu melaju semakin kencang.

Brrakkk… Bummmm.. Brakkk… Bummm…

Tetiba gempa berkekuatan 7.7 skala richter mengguncang Palu. Bandara Mutiara Al Jufri ikut terguncang. Puluhan orang berteriak ketakutan sambil menyelamatkan diri keluar dari dalam gedung bandara.

Petugas menara control bandara, Anthonius Gunawan Agung juga merasakan getaran gempa yang mengguncang menara air traffic controller.

Agung dalam posisi bertugas memandu pilot Batik Air untuk lepas landas dari landasan. Saat itu pukul 17.55 Wita. Pesawat masih bergerak kencang di landasan. Pesawat belum terbang penuh. Roda pesawat masih tampak di badan pesawat. Belum menutup.

Baca Juga:  Likuifaksi Tanah

Sementara di bawah menara, banyak teman2 Agung berteriak ada gempa. Mereka berteriak meminta Agung agar turun dari menara. Agung bergeming. Tugas harus dituntaskannya. Memastikan roda pesawat Batik Air masuk dalam badan pesawat.

“Safe flight Batik Air..Take care”, ucap Agung menutup komunikasinya dengan Pilot Batik Air yang sudah posisi aman mengudara.

Malang tak dapat ditolak mujur tak dapat diraih.

Brakk…. Brummm…!!!

Menara ATC roboh. Agung terlambat menyelamatkan diri. Ia tewas dalam tugas mulia untuk memastikan semua penumpang dan pilot benar2 sudah mengudara dengan aman. Ia menjadi patriot yang sungguh2 mengemban tugas sepenuh tanggung jawab meski harus kehilangan nyawanya sendiri.

RIP PAHLAWAN BANGSA SEJATI. KAU AKAN SELALU DIKENANG.

*courtesy mbak Puji Andi Yani dan Iwan Rasta

Berbagi itu indah:

Tulis Komentar

comments

About teraju

Check Also

IMG_20180222_050826_592

Baca Doa Keliling Kampung

Oleh: Tuti Alawiyah Berawal dari masa muda Bapak Abdul Muin yang biasa disapa Pak Muin …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *