Mendot - teraju.id
Home > Kuliner > Mendot
IMG_20171126_181812_158

Mendot

Oleh: Ambaryani

Mendot. Orang Melayu menyebutnya doko’-doko’. Entah kebetulan atau apa, hampir setiap ada acara di rumah, Embah selalu buat mendot.
Kue tradisional ini terbuat dari tepung ketan, yang diuleni, diberi pasta pandan sedikit agar warnanya lebih menarik, serta sedikit garam agar adonan tidak tawar. Setelah kalis, adonan diisi dengan enten.
Enten sendiri terbuat dari kelapa parut yang dimasak beserta gula jawa. Gula merah. Bisa juga ditambah dengan bahan lain. Kacang hijau.
Kemudian, adonan dicelupkan dalam minyak goreng sebelum akhirnya dibungkus daun pisang dan dikukus. Tujuan pencelupan menggunakan minyak, agar kue tidak lengket saat sudah masak dan akan dimakan.
Kali ini, lagi-lagi Embah buat mendot. Saat acara 4 bulanan kehamilan adik saya. Dulu, saat acara serupa di rumah saya, Embah juga buat kue ini.
Embah bukan tidak bisa buat kue yang lain. Hanya saja kata Embah kue ini lebih praktis. Dibanding dengan buat bahulu.
“Orang bosan kalau ada acara buat bahulu”, kata Embah.
Menurut Embah, orang lebih suka makan kue tradisional. Tapi, rasanya argumen Embah memang benar. Saya sendiri demikian. Lebih suka makan makanan tradisional. Kata si Abang, anak sulung saya, kue tungkus. Kue tradisional yang dibungkus daun. (*)

Berbagi itu indah:

Tulis Komentar

comments

Baca Juga:  Kotak untuk Kue

About teraju

Check Also

Kafe EIS Jalan Sulawesi

Menikmati Kopi Turki di Kafe EIS Pontianak

Oleh: Priyo Setioko Indonesia adalah sebuah negara yang terdiri dari berbagai macam adat serta kebudayaan …