Palu Mengangis Duka - teraju.id
Home > Opini > Palu Mengangis Duka
unnamed

Palu Mengangis Duka

Baru-baru ini negara Indonesia kerap diterjang bencana. Gempa bumi, tsunamai, tanah longsong, kebakaran, banjir dan bencana lainnya seakan menjadi langganan negeri tercinta. Entah apa penyebab pasti, yang jelas bencana itu mengakibatkan kerusakan bangunan bahkan merenggut nyawa manusia. Momok menakutkan tersebut pun menyebabkan beban mental bagi korban. Rumah hanya meninggalkan puing-puing, sanak saudara menjadi ke khawatiran yang tak bisa terelakkan.

Demikian yang terjadi di Donggala, Palu, Sulawesi Tengah. Gempa menggoncang daerah itu dengan kekuatan 7,4 SR pada pukul 17.02 WITA pada Jumat 28 september 2018 lalu. Tak berhenti disitu, rupanya gempa mengakibatkan tsunami dengan ketinggian 1,5 meter (Suara.com).

Berdasarkan berita yang tersebar, gempa dan tsunami memakan korban sebanyak 832 orang. Adapun yang tewa di Donggala sebanyak 11 orang. Banyak kendala yang dihadapi saat mengeksekusi korban. Di hotel Roa-Roa misalnya, diperkirakan 50 sampai 60 orang tertimbun. Operasi SAR tidak mudah, listrik mati, komunikasi terbatas, alat berat terbatas (bbc.com).

Melihat Palu yang terkena bencana, masyarakat Indonesia ikut prihatin dan mendoakan keselamatan mereka. Keprihatinan itu terlihat dari tagar-tagar yang tersebar di media sosial berisi doa untuk Palu. Adapula yang langsung berinisiatif menggalang dana yang diperuntukkan sebagai bantuan bagi korban.

Hendaknya bencana ini menjadi pelajaran bagi kita terutama kaum muslimi sekalian. Allah telah berfirman “Tidak ada suatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan izin Allah dan barangsiapa yang beriman kepada Allah niscaya dia akan memberi petunjuk kepada hatinya” (QS. At-Taghabun ayat 11).

Mari bersama menengadahkan tangan sembari menundukkan kepala untuk saudara-saudara kita di seluruh penjuru Palu terkhusus mereka yang ditimpa bencana. Ummu Salamah pernah mendengar sabda nabi Shallallahu’alaihi wasallam bahwa tidaklah seorang muslim mendapat musibah, kemudian berdoa dengan suatu doa, kecuali Allah akan menggantikan musibah itu dengan yang lebih baik baginya. Doa itu adalah “Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepada-Nya kami kembali. Ya Allah, berikan aku pahala atas musibah ini, dan beri ganti aku dengan yang terbaik.” (HR. Muslim 1525)

Berbagi itu indah:

Tulis Komentar

comments

About Juharis

Juharis, Mahasiswa Ekonomi Islam 2016 IAIN PONTIANAK Hobi Membaca dan Menulis Domisili Sambas, Kalbar Menggantungi cita-cita seorang Dosen dan Motivator

Check Also

WhatsApp Image 2018-10-13 at 09.09.04

Hidup adalah Ujian dan Cara Menyikapinya

Oleh: Dr H Wajidi Sayadi, M.Ag Tidak ada manusia yang bebas dari ujian. Hanya saja …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *