in

Menjelajah Pemasaran Jasa Internasional dengan Perahu FoMO

Oleh: Gregorius Sasly Banche*

Dalam pemasaran jasa internasional, penting untuk memikirkan strategi pemasaran apa yang cocok untuk bisnis kita, karena ini akan membantu untuk mendapatkan pendapatan lebih banyak lagi. Salah satunya adalah dengan melakukan strategi marketing FoMO. 

FoMO adalah singkatan dari Fear of Missing Out yang artinya adalah takut jika ada sesuatu yang ketinggalan atau tidak didapatkan. Perilaku FoMO ini membuat seseorang ingin segera melakukan aktivitas tersebut supaya tidak gelisah lagi.  Pengertian FoMO ini juga biasa digunakan untuk orang yang takut ketinggalan zaman. Contohnya ketika seseorang sudah kecanduan digitalisasi seperti menggunakan media sosial berlebihan sehingga memunculkan perasaan takut. 

Fear Of Missing Out (FoMO) mengacu pada kekhawatiran atau kecemasan (Dykman, 2012) bahwa seseorang tidak seberuntung teman-teman dan orang-orang terdekat tentang apa yang mereka lakukan atau apa yang mereka miliki, takut kehilangan pengalaman dan menjadi penasaran dengan apa yang mereka lakukan (Przybylski et al., 2013a). Umumnya, FoMO ditampilkan sebagai ciri kepribadian dalam literatur (Abel et al., 2016; Alt, 2015; Przybylski et al., 2013). Namun, keadaan psikologis ini dapat menyalip seseorang dalam konteks tertentu (Goodrich et al., 2015; Hodkinson, 2019).

Atraksi yang diciptakan oleh FoMO dapat bersifat personal/impersonal dan marketing/non-marketing (Hodkinson, 2019). Daya tarik pemasaran berdasarkan FoMO dapat dibuat secara pribadi oleh staf penjualan atau secara impersonal melalui situs web atau iklan. Daya tarik FoMO yang personal dan impersonal yang tampak non-marketing (melalui komentar, share, pesan, atau postingan teman di media sosial) lebih kuat (Hodkinson, 2019).

Rekomendasi keluarga dan teman cenderung memengaruhi niat beli (Aggarwal & Anon, 2019; Kerrane et al., 2012). Selain itu, kehilangan rasa takut yang diciptakan oleh konten impersonal (iklan dan posting) dapat menjadi persuasif untuk pembelian di masa depan (Tanner et al., 1991). Mempelajari pengaruh daya tarik yang sarat FoMO oleh teman dekat atau anggota keluarga pada keputusan pembelian layanan hedonis dijamin sebagai awal untuk mempelajari efek daya tarik yang sarat FoMO yang dikembangkan untuk promosi komersial.

Di media sosial saat ini banyak orang memposting aktivitasnya yang tak jarang juga memamerkan pencapaiannya. Hal tersebut membuat budaya FoMO berkembang. Contohnya, takut ketika teman sudah punya mobil, rumah, berlibur luar negeri, dsb. 

Ilustrasi, betapa informasi mengalir mudah dan cepat ditengah globalisasi pasar

Perilaku FoMO ini yang bisa dimanfaatkan untuk strategi marketing yang baik untuk keberhasilan bisnis. FoMO dalam marketing adalah hal yang baik bagi pemilik bisnis karena bisa meningkatkan penjualan karena konsumen akan tertarik membelinya. 

Lantas bagaimana peranan FoMO dalam Pemasaran Jasa Internasional?

Terlebih dahulu, kita perlu mengetahui apa itu Pemasaran jasa internasional Ditengah globalisasi pasar dan persaingan mengharuskan semua manajer untuk memperhatikan lingkungan global. Pemasaran internasional didefinisikan sebagai kinerja aktivitas bisnis termasuk keputusan-keputusan pembelian harga, promosi, dan distribusi produk (barang dan jasa) kepada pelanggan/konsumen di lebih dari satu negara untuk mendapatkan keuntungan.

Sektor jasa memberikan kontribusi terbesar bagi Produk Domestik Bruto (PDB) di negara-negara maju dan merupakan sumber lapangan kerja utama, baik di negara maju maupun negara berkembang.

Tipe aktivitas sektor jasa yang dominan di negara maju dan negara berkembang cenderung berbeda. Di negara berkembang misalnya, sektor jasa yang dominan cenderung berupa jasa-jasa yang membutuhkan kekeruhan rendah, seperti dalam sektor perdagangan grosir dan eceran, restoran, pariwisata, dan jasa personal. Sebaliknya, di negara maju selain jasa yang membutuhkan keterampilan dan teknologi rendah, sektor jasa juga didominasi oleh sektor-sektor yang membutuhkan keterampilan dan teknologi tinggi, seperti jasa media, perangkat lunak, keuangan, profesional, dan layanan bisnis .

Sektor jasa juga berkontribusi lebih besar daripada sektor manufaktur dalam hal pangsa investasi langsung di luar negeri di sebagian besar negara maju. Akan tetapi, baru pada tahun 1994 terjadi kesepakatan multilateral pertama dalam hal perdagangan global di sektor jasa. Perdagangan jasa internasional berperan signifikan dalam perekonomian di banyak negara, terutama negara industri .

Faktor yang dinilai berkontribusi pada pesatnya pertumbuhan ekspor jasa internasional dalam beberapa dekade terakhir Faktor meliputi :

  • Suksesnya negosiasi WTO.
  • Semakin terbukanya negara-negara yang kembali bercirikan perekonomian yang tertutup.
  • Meningkatnya permintaan jasa seiring dengan pertumbuhan ekonomi.
  • Kemajuan teknologi komunikasi dan informasi.
  • Semakin kuat perlindungannya terhadap hak cipta dan karya intelektual.
  • Terbentuknya blok-blok ekonomi regional (NAFTA dan European Union )
  • Berkembangnya praktik layanan outsourcing .

Bagaimana Cara Masuk Dalam Jasa Internasional

Ada pakar yang berpandangan bahwa proses dasar memasuki pasar luar negeri cenderung sama untuk perusahaan jasa dan manufaktur, namun proses implementasi tersebut berbeda di antara kedua jenis perusahaan. Gronroos mengidentifikasi tiga mode masuk umum bagi perusahaan jasa yang memasuki pasar luar negeri, yakni :

  • Mode mengikuti klien ,
  • Modus mencari pasar , dan
  • Modus pemasaran elektronik .
Baca Juga:  Manfaatkan Tren Masa Kini Untuk Pemasaran Jasa Melalui Real Time Marketing

Lebih lanjut Gronroos mengemukakan lima strategi untuk menginternasionalisasi-sikan sebuah jasa sebagai berikut.

  • Ekspor langsung . Ekspor langsung jasa biasanya dilakukan oleh para pemasar industrial ( Business-to-Business ).
  • Ekspor Sistem . System export merupakan usaha joint export yang dilakukan oleh dua perusahaan atau lebih yang solusinya saling melengkapi satu sama lain.
  • Masuk Langsung . Dalam strategi ini, perusahaan jasa membentuk organisasi penghasil jasa sendiri di pasar luar negeri.
  • Entri Tidak Langsung . Digunakan apabila perusahaan jasa ingin menghindari keharusan mendirikan fasilitas operasi lokal yang dimiliki sendiri (sebagian atau sepenuhnya), namun bermaksud memiliki operasi permanen di negara tujuan pemasaran.
  • Pemasaran Elektronik . Pemanfaatan pemasaran elektronik sebagai strategi internasionalisasi mengandung makna bahwa perusahaan jasa memperluas aksesibilitasnya melalui penggunaan teknologi elektronik canggih. Internet misalnya.

Sementara itu Ekeledo & Sivakumar mengintegrasikan perspektif-perspektif tersebut ke dalam model mode masuk pasar luar negeri khusus untuk perusahaan jasa. Model ini berdasarkan pada klasifikasi produk ke dalam tiga bentuk yakni barang (seperti laundry , peralatan elektronik), softservices (seperti restoran, hotel, dan rumah sakit), dan hard services (seperti asuransi jiwa, musik, pendidikan).

Pemasaran Jasa Internasional Dalam Marketspace

Implementasi e-commerce menuntut pergeseran paradigma secara fundamental, dari yang semula marketplace yang menimbulkan interaksi secara fisik antara penjual dan pembeli menjadi marketspace yang mengandalkan transaksi elektronik. Pergeseran itu ditandai dengan perubahan dari model bisnis geografik ( berbasis lokasi ) menjadi model bisnis global ( virtual marketspace ). Dalam pasar tradisional , lalu-lintas informasi, barang/jasa, dan pembayaran bersifat fisik ( berbasis lokasi ). Dalam ruang pasar virtual dunia , aliran infomasi produk, proses komunikasi antara produsen dan konsumen, distribusi barang/jasa dan transaksi berlangsung dalam dunia maya/ virtual . Setiap orang yang memiliki akses ke internet dapat mengambil bagian dalam model bisnis mutakhir ini.

Riset yang dilakukan Parsons menyimpulkan bahwa konsumen yang tertarik berbelanja secara online tidak hanya dilandasi motif utilitarian (seperti kemudahan akses, layanan, kenyamanan, biaya rendah, dan jangkauan global), namun juga motif nonfungsional sebagai berikut:

  • Role playing dan role shift , yakni belanja secara online memungkinkan orang keluar dari peran belanja tradisional.
  • Pengalihan dan pelarian , yakni berbelanja online memberikan cara praktis untuk mengakses berbagai macam toko dan produk yang pada kondisi normal sulit didatangi.
  • Kepuasan diri , yakni belanja online memungkinkan terapi e-retail (belanja untuk memuaskan diri/menyenangkan diri sendiri).
  • omongan tren baru ketika situs-situs e-commerce menjadi sumber informasi.
  • Komunikasi dengan pembeli lainnya.
  • Interaksi teman, daya tarik teman dan rekomendasi kata-mouse , yakni tempat toko e-commerce bisa direkomendasikan oleh teman atau kenalan.Pemanfaatan internet sebagai sarana pemasaran jasa internasional berpotensi mengurangi masalah-masalah yang berkenaan dengan karakterisik intangibility, inseparability, heterogeneity, dan perishability.

Sementara itu untuk konteks online retailing atau electronic etailing ( e-tailing ), Dann & Dann mengindentifikasi delapan faktor kunci sukses yang disebut “8C” yang meliputi:

  • Konten (isi situs yang berkaitan dengan produk yang ditawarkan) ,
  • Kenyamanan (kemudahan) ,
  • layanan pelanggan (layanan pelanggan) ,
  • Komunitas (forum komunitas/tersedianya) ,
  • Komunikasi (komunikasi pelanggan dengan penjual) ,
  • Konektivitas (koneksi dengan situs pendukung) ,
  • Kustomisasi (layanan selera pelanggan),
  • Kepedulian terhadap Pelanggan dan kepedulian pelanggan (pemahaman terhadap pelanggan).

Lebih lanjut, pemanfaatan internet untuk memasarkan jasa secara internasional berimplikasi strategi sebagai berikut :

  • Layanan pelanggan,
  • Rebutan nilai rantai,
  • Pencipta rantaian nilai digital,
  • Penciptaan magnet pelanggan .

Membuat Peta Strategi FoMO dalam Pemasaran Jasa Internasional

Didalam pemasaran jasa internasional, kita bisa menerapkan strategi FoMO ini dengan bebas begitu saja dalam usaha marketing kita. Jika terjadi kesalahan, calon pelanggan jadi tak percaya kita dan tingkat konversi kita justru bisa menurun drastis          Pemasar dapat memenangkan “the attention economy” dalam pemasaran jasa internasional dengan mengaktifkan 6 taktik sederhana untuk FoMO konsumen aktif,

  • Era Digital: Perebutan Perhatian

Dalam masyarakat yang kaya akan informasi, menangkap perhatian konsumen yang lama untuk menghasilkan pendapatan penjualan adalah salah satu tantangan terbesar bagi pemasar. Kuantitas di atas kualitas sebelumnya telah menjadi modus operandi, yang ditunjukkan oleh media yang kaya dan mengganggu di sekitar tempat-tempat sosial (Crawford 2015; Deighton & Kornfeld 2009). Pemasaran yang invasif secara sosial ini digunakan oleh banyak orang, telah menghasilkan pertarungan untuk mendapatkan perhatian konsumen, menyoroti apa yang disebut sebagai ‘the attention economy’ (Leinbach-Reyhle, 2016).

  • Turn Down, Not Up: Memahami Nilai Konsumen

Menciptakan nilai adalah prasyarat untuk mendapatkan perhatian. Tren terkini yang tidak hanya menarik tetapi juga memobilisasi konsumen adalah FoMO Marketing. Strategi yang ditujukan untuk mengaktifkan kecemasan dan mendorong tindakan

  • Memahami dengan tepat makna FoMO

Kecemasan konsumen memberdayakan pemasar untuk memanfaatkan ajakan bertindak (Hodkinson, 2016). Dengan memicu tekanan psikologis, konsumen terdorong untuk mengatasi keragu-raguan atau penolakan mereka, dan memobilisasi tindakan (Hodkinson, 2016).

  • Fomo Marketing: Mengaktifkan Rasa Takut Dan Menarik Perhatian

Berkorelasi dengan “the attention economy”, tema yang berulang di FoMO adalah kelangkaan. Bukti sosial membantu tema ini dengan meyakinkan konsumen bahwa persediaan produk yang terbatas, harus berarti diinginkan dan diinginkan oleh orang lain. Saat pasokan terbatas terlihat oleh konsumen, mereka langsung terdorong untuk bertindak atau berisiko kehilangan. Pembelian reaktif adalah hal yang umum dalam pemasaran FoMO, menghasilkan pendapatan penjualan yang signifikan (SKULocal, 2017).

  • Mengaktifkan Fomo Melalui Online
Baca Juga:  Tetap Tenang, Ini Cara Menangani Komplain Pelanggan dalam Pemasaran Jasa

Beralih online adalah prasyarat bagi pemasar untuk terlibat dalam taktik FoMO. Web 2.0 memberi pemasar dengan banyak alat yang memungkinkan konsumen untuk berinteraksi dengan merek.

  • Mengaktifkan Fomo Melalui Kelangkaan

Pemasar dapat mengaktifkan FoMO dan mendapatkan perhatian dengan menciptakan urgensi. Metode efektif ini dapat diaktifkan melalui pembuatan kampanye yang menunjukkan bahwa persediaan terbatas, baik dari barang itu sendiri maupun waktu. Contohnya adalah Nike, yang menggunakan kelangkaan waktu dengan mengaitkan batas waktu dengan pengiriman gratis ke rumah di situs web mereka.

  • Mengaktifkan Fomo Melalui Kolaborasi

Mengaktifkan FoMO melalui hubungan pribadi konsumen adalah cara terkuat untuk menarik perhatian, dan mendorong tindakan (Daugherty & Hoffman. 2014; Chu & Kim. 2011). Mendorong partisipasi UGC adalah cara ampuh untuk memperkuat hubungan merek dengan konsumen, dan jaringan pribadi mereka, dengan cara yang otentik.

  • Mengaktifkan Fomo Melalui Exclusivity

Eksklusivitas secara alami terlibat dan mendorong perasaan cemas. Selain itu, ini dapat meningkatkan loyalitas dan memprovokasi kebutuhan konsumen untuk berada di dalam kerumunan.

  • Mengaktifkan Fomo Melalui Komunikasi Aktif

Generasi milenial dikatakan sangat waspada dan selalu mencari informasi. Pemberitahuan tepat waktu yang dikirim langsung ke perangkat seluler mereka dapat menarik konsumen untuk segera bertindak.

  • Mengaktifkan Fomo Melalui Anti-Fomo

Pengalaman dihargai jauh lebih besar daripada objek material. Hal ini terutama berlaku untuk kaum milenial karena 72 persen populasi yang disurvei telah mengkonfirmasi pernyataan ini (Saiidi, 2016). Pemasar harus menjauhkan konsumen dari ponsel mereka dan membuat acara yang tidak boleh dilewatkan, di mana konsumen secara alami ingin berbagi pengalaman mereka.

Selain itu, berikut ada beberapa cara dalam menerapkan strategi FoMO yang baik dan benar.

  • Tunjukan Bahwa Produk Kita Sedang Digemari Oleh Banyak Orang

Strategi FoMO yang satu ini memiliki dua efek kepada calon konsumen. Pertama, jika mereka tidak langsung membeli produk tersebut maka hilanglah kesempatan untuk membeli produk tersebut jika stok terbatas . Kedua, jika tidak membeli langsung produk tersebut, kemungkinan besar konsumen harus membeli produk lain dengan harga yang lebih mahal dibandingkan dengan harga yang kami berikan. Salah satu contoh dari FoMO dengan menunjukkan kalau produk dibutuhkan banyak orang adalah mendorong calon konsumen yang memang sudah tertarik untuk segera membuat keputusan. Sebab, semakin lama konsumen menunda pembelian, bisa jadi produk tersebut akan dibeli oleh orang lain terlebih dahulu.

  • Pemberitahuan Penjualan Real-Time

Manusia cenderung akan mengikuti hal yang dilakukan orang lain. Hal tersebut dinamakan dengan social proof dan juga berlaku di dunia bisnis. Dimana seseorang akan merasa lebih nyaman untuk membeli suatu produk jika orang lain sudah membeli produk tersebut. Penampakan social proof dan juga FoMO di saat yang bersamaan pada usaha marketing dapat diimplementasikan dengan menggunakan plugin Live Sales Notification. Seperti namanya, plugin FoMO ini akan memunculkan notifikasi atau pesan pop-up secara real-time saat ada pembelian. Dengan demikian, pembeli akan lebih yakin untuk melakukan pembelian karena mereka menyaksikan sendiri banyaknya proses transaksi yang berlangsung. Selain itu, pemberitahuan dari plugin ini hanya akan muncul dalam beberapa detik

saja. Sehingga bisa menanamkan rasa penasaran kepada calon pembeli.

  • Diskon Yang Terbatas

Siapa sih yang bisa menolak diskon? Dari sisi konsumen, membeli barang dengan harga lebih murah dari harga normal adalah kesempatan emas yang tak bisa dilewatkan begitu saja.  memberikan diskon dengan waktu yang terbatas termasuk strategi FoMO. Namun, bagaimana jika diskon tersebut hanya berlangsung dalam waktu yang terbatas? Sudah pasti para calon pembeli akan lebih semangat untuk membeli produk tersebut karena tak mau ketinggalan diskon yang diberikan.

Strategi FoMO yang satu ini merupakan strategi yang paling populer dan sudah banyak diterapkan di bisnis online. Tidak menjadi hal yang mengejutkan karena strategi diskon terbatas ini memang sudah ampuh dan terbukti untuk meningkatkan nilai penjualan dalam waktu yang cepat.

  • Menampilkan Jumlah Pengguna Yang Aktif

Contoh penerapan lain dari social proof dan juga FoMO adalah dengan cara menampilkan jumlah pengguna ataupun pembeli aktif produk kita. Hal ini bisa menunjukkan bahwa sudah banyak orang yang percaya dan menjadi customer tetap dengan produk yang kita tawarkan. Serta akan membuat para pengunjung bertanya-tanya “Apa yang sudah mereka lewati?, Bagaimana cara mengklaim bonus sebelumnya?” Salah satu contoh penerapan strategi online marketing ini sudah mulai diterapkan pada bisnis online yang takhanya menampilkan jumlah member aktif, tapi juga total pembayaran. Hasilnya, pengunjung percaya bahwa produk kita itu tidak tipu-tipu dan membuat mereka berpikir, “Kenapa nggak dari dulu ya tau produk ini?” lalu membuat mereka berbondong-bondong menggali informasi terkait produk kita.

  • Membatasi Stok Produk
Baca Juga:  Manfaatkan Tren Masa Kini Untuk Pemasaran Jasa Melalui Real Time Marketing

Alih – alih menampilkan kepopuleran produk, kita justru menampilkan sisa dari stok produk. Dengan demikian, calon konsumen dapat mengetahui dengan jelas berapa sisa produk yang mereka inginkan sebelum mengalami kehabisan. Dengan ini akan memunculkan rasa urgensi kepada para calon konsumen untuk segera membeli produk tersebut

  •  Berikan Batasan Waktu Pesanan

Strategi FoMO  ini sudah umum diterapkan pada pemesanan kamar hotel, tiket transportasi, konser, dan juga bioskop. Umumnya untuk jenis ini, batasan waktu berkisar antara 15 menit sampai setengah jam sebelum pesanan otomatis dibatalkan oleh sistem. Namun, tidak jarang juga ada website toko online yang memberikan waktu hingga 24 jam untuk menyelesaikan pembayaran. Pasalnya, produk di toko online cenderung memiliki stok yang jauh lebih banyak serta waktu yang tidak terbatas (tidak seperti transportasi yang sudah berangkat atau hotel dengan durasi menginap). Jadi, lamanya batasan waktu ini bisa disesuaikan menurut jenis bisnis online kita. Intinya adalah batasan waktu yang bisa menimbulkan rasa urgensi kepada calon konsumen untuk segera membayar pesanannya.

  • Gratis Ongkir Terbatas

Konsumen sangat menyukai dengan gratis ongkir. kita bisa memanfaatkan rasa cinta ini untuk strategi FoMO dengan menawarkan gratis ongkir terbatas. Saat ada penawaran gratis ongkir yang terbatas, orang-orang cenderung untuk segera melakukan pembelian. Karena jika tidak, mereka akan melewatkan gratis ongkir dan harus mengeluarkan uang lebih untuk biaya pengirimannya (yang seharusnya bisa dilakukan secara gratis). Kita bisa memberi batasan waktu atau batasan jumlah pengguna yang bisa menggunakan gratis ongkir. Misalnya, gratis ongkir sampai sekian, hanya untuk berapa pengguna pertama saja atau hanya untuk nominal minimal pembelian.

  • Perbaikan Bagian Rekomendasi Produk

Memberikan rekomendasi produk berdasarkan apa yang dibeli ataupun dilihat konsumen merupakan praktik yang sudah sangat umum di toko online. Namun, kita bisa mengubah praktik ini menjadi lebih FOMO dengan cara yang simpel. Bagaimana?

Alih-alih mencantumkan “produk yang berkaitan” atau “rekomendasi produk yang mirip,” kita bisa mengubahnya menjadi, “Orang lain juga membeli produk ini”. Perubahan sederhana ini bisa menambahkan unsur social proof, sehingga bisa memicu perasaan FOMO pada konsumen.

  • Menjual Produk Secara Eksklusif dan Berkolaborasi dengan Influencer Hits

Untuk meningkatkan penjualan dan pelanggan cepat melakukan tindakan, cobalah bekerja sama dengan influencer yang sedang hits dan relevan dengan produk kita. Contoh, berkolaborasi membuat dress bersama fashion designer populer di Indonesia, seperti Ivan Gunawan, Zaskia Sungkar, Zaskia Adya Mecca, dan lainnya. Meski strategi FoMO bisa membantu meningkatkan penjualan, kita tetap membutuhkan riset mendalam dan tim yang bisa membaca tren serta perilaku konsumen. Untuk itu, pelajari juga cara

  • Beri fitur spesial untuk pembeli pertama

Cara lama ini sangat efektif untuk diterapkan di tengah perilaku FOMO. Layanan dapat bermacam-macam, seperti ongkos kirim gratis, voucher, atau bonus tertentu. Beri kuota 10, 20, 30 atau bahkan 100 pembeli pertama akan mendapatkan layanan spesial tersebut. Cara ini selain efektif untuk menggaet konsumen, juga dapat menghasilkan banyak interaksi bahkan konversi pada produk tertentu.

  • Menampilkan Orang yang Sudah Menggunakan Produk Kita

Untuk semakin mempengaruhi pelanggan saat menerapkan FoMO pemasaran, kami dapat menerapkan strategi pemasaran digital dengan menampilkan testimoni atau ulasan pelanggan. Misalnya, ditampilkan review positif dari pelanggan di media sosial, kolom ulasan di e-commerce, hingga menambahkan plugin di website. Jika perlu, tambahkan foto influencer atau logo perusahaan yang pernah membeli produk atau menggunakan jasa kami. 

Implikasi dan Pemikiran untuk Masa Depan

Ditengah globalisasi pasar dan persaingan dalam pemasaran jasa internasional, beberapa taktik di atas ampuh dalam menarik perhatian dan memobilisasi konsumen. Menyebarkan taktik ini menunjukkan bagaimana pemasar dapat memenangkan  “the attention economy”.

Aspek-aspek ini tidak datang tanpa batasannya. Perebutan perhatian di era digital akan tetap menjadi perhatian pemasar karena semakin banyak perusahaan yang berbondong-bondong ke ruang online. Selain itu, konsumen menolak upaya pemasaran yang invasif akan menghasilkan lebih banyak pengguna internet yang memasang pemblokir iklan, untuk mencegah iklan merambah ke ruang pribadi mereka. Oleh karena itu, pemasar harus mampu membangun keseimbangan di antara metode-metode ini, atau mereka menghadapi risiko dianggap sebagai metode yang jelas dan manipulatif. Sangat penting bahwa pemasar selalu memberikan nilai kepada konsumen, mengingat perhatian mereka langka.(*Mahasiswa Program Magister Manajemen Universitas Tanjungpura Pontianak)

Written by teraju.id

Rakernas Saber Pungli di Penghujung 2022: Fokus Peningkatan Pelayanan Publik

Ketua Lazismu Kalbar Sukses Gelar Merolah