in

Alumni Indonesia Journalist Programme Wujudkan IJP-Institute–Menulis Buku–Kembangkan Kepakaran

WhatsApp Image 2020 07 21 at 23.18.55


teraju.id, Nusantara – Sejak mengikuti programme Indonesia Journalist Programe (IJP) di Institute for Training and Development, Massachussets, Negeri Paman Sam tahun 2000 dan 2001, para alumninya membentuk ikatan bernama IJP-Institute.

Hal ini berdasarkan rapat daring, Selasa, 21/7/2020 pukul 20.00-22.15 WIB. Angkatan pertama IJP terdiri dari 3 provinsi yang rentan konflik di Indonesia dengan 12 jumlah wartawan,sedangkan angkatan kedua, dari 3 provinsi rawan konflik anarkis dengan 13 jurnalist. Dari 25 jurnalis tersebut tiga orang telah tiada karena sakit dan bencana alam tsunami Aceh tahun 2004. Berikut hasil lengkap pertemuan berupa Minutes of Meeting (MoM): Setelah puas saling sapa dan mengenang kisah-kisah tak terlupakan selama program–kangen-kangenan–disepakati:

Pertama, bahwa alumni mempunyai forum bernama IJP-Institute. Sekretariat sementara di Pontianak (walaupun kenyataannya di udara/online). Logo didesain Erwan Widyarto/Jogja. Kepemimpinan bersifat kolektif-kolegial. Visi-misi dan program disusun bersama dalam diskusi lebih lanjut via WAG.

Kedua, alumni sepakat menulis pengalaman mengikuti program IJP dan dampak setelah kembali ke tanah air. Masing-masing peserta IJP menulis 1 artikel plus foto. Dikumpulkan sebulan yang akan datang.

Baca Juga:  UPT KPH Wilayah Sintang Timur Menuju Indeks Desa Mandiri

Ketiga, IJP-Institute merajut networking untuk pengembangan masyarakat sesuai expertice yang ditekuni. Untuk ini kerjasama sudah datang dari IASI (Ikatan Ahli dan Sarjana Indonesia) di Jerman. Pada 17 Agustus nanti sudah ada sejumlah webinar dengan mengundang liputan dan atau narasumber kepada IJP-Institute. Begitupula sebaliknya, IJP Institute melaksanakan webinar dengan tema-tema tertentu—saling mengisi-saling membantu.

Keempat, anggota IJP mulai menabung sejak sekarang, akan ada kopi darat di suatu tempat. Bisa jadi di Jerman, AS atau Pontianak. Kelima, akan dibuat list no kontak, posisi domisili sekarang, masih di bidang media atau kemana, dst sebagai home-base-data IJP-Institute. Yanti Mirdayanti, dosen bahasa di Hamburg University, Jerman yang mengikuti pertemuan menilai hikmah pandemi Covid-19 memungkinkan jejaring 20 tahun yang lalu hidup kembali. “Ini sinergisitas yang hebat sekali,” ungkapnya. (kan)

Written by Nur Iskandar

Hobi menulis tumbuh amat subur ketika masuk Universitas Tanjungpura. Sejak 1992-1999 terlibat aktif di pers kampus. Di masa ini pula sempat mengenyam amanah sebagai Ketua Lembaga Pers Mahasiswa Islam (Lapmi) HMI Cabang Pontianak, Wapimred Tabloid Mahasiswa Mimbar Untan dan Presidium Wilayah Kalimantan PPMI (Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia). Karir di bidang jurnalistik dimulai di Radio Volare (1997-2001), Harian Equator (1999-2006), Harian Borneo Tribune dan hingga sekarang di teraju.id.

WhatsApp Image 2020 07 21 at 19.33.35

Persahabatan antar Tetangga Indonesia – Jerman Terjalin Gara-Gara Terkunci dari Luar

IMG 20200722 WA0001

Jokowi si Pengusaha Kayu dan Ekonom UI Sri Mulyani Jumpa Pertama Tahun 1998–Takdir Menetapkan Keduanya Duduk dalam Satu Kabinet Kerja