in

Budayawan Ridwan Saidi Pastikan Ikut Webinar Bersama MPR RI–Quo Vadis Makna Kepahlawanan di Indonesia: Mengukuhkan Keindonesiaan melalui Pengusulan Sultan Hamid II sebagai Pahlawan Nasional

WhatsApp Image 2020 07 08 at 15.57.26
Budayawan Riduan Saidi. Foto repro internet

teraju.id, Pontianak— Siapa yang tidak kenal budayawan Ridwan Saidi. Gayanya khas, mengurai sesuatu yang rumit dengan bahasa yang lugas sekaligus mudah ditangkap mata dan hati nurani rakyat. Tokoh asli Betawi ini akan turut serta memberikan masukan kepada MPR RI dalam rangka “kisruh” ketokohan Sultan Hamid II – Sultan Ke-7 Qadriyah Pontianak itu pengkhianat atau pahlawan bangsa. Ia akan mengikuti lewat webinar dari kediamannya, Batavia atau tepatnya DKI Jakarta.

Ridwan Saidi tidak asing lagi bicara soal Sultan Hamid. Dia bicara lugas di chanel YouTube Macan Idealis. Dengan terbahak-bahak dia menyajikan, “Sultan Hamid itu memang begitu. Langgam Melayu. Bicara ceplas-ceplos, apa adanya. Jujur dan kesatria.” Begitu simpulnya vise versa dengan Prof DR AM Hendropriyono dan Dr Anhar Gonggong yang menilai Sultan Hamid II pengkhianat bangsa.

Panitia seminar dan webinar nasional juga mengundang Prof AM Hendropriyono. Undangan disampaikan lewat jalur PKPI partai yang didirikannya, yakni melalui Ketua PKPI Kalbar. Adapun Dr Anhar Gonggong disampaikan langsung ke nomor WA miliknya. Keduanya belum ada respon.

Baca Juga:  Muhammadiyah Bergerak--Produktifkan Lahan Wakaf dengan Kebun Agronomi

Sebaliknya, putri Sang Proklamator, Prof Dr Meutia Hatta sedang berpikir membuat sebuah tulisan yang akan dikirimkan ke MPR-RI. “Saya pikirkan yang terbaiknya seperti apa,” katanya kepada Panpel Teknis Set-MPR RI. Sementara itu Presiden Asosiasi Guru Sejarah Seluruh Indonesia, Sumardiansyah Perdana Kusuma menyatakan siap sedia mengikuti webinar. Ia yang menjadi moderator di webinar AGSI tepat peringatan hari Dekrit Presiden mengenai kesejarahan Sultan Hamid menghadirkan pakar sejarah Dr Muhammad Iskandar, Dr Rousdy Husein, Amshari Dimyati dan Turiman Faturahman Nur, akan turut memberikan simpulan-simpulannya.

Diperkirakan webinar esok tanggal 11 Juli sehari sebelum peringatan 107 kelahiran Sultan Hamid II Alkadrie akan menjadi lembaran sejarah bangsa yang berarti di lembaga wakil rakyat, DPR-MPR RI. (kan)

Written by Nur Iskandar

Hobi menulis tumbuh amat subur ketika masuk Universitas Tanjungpura. Sejak 1992-1999 terlibat aktif di pers kampus. Di masa ini pula sempat mengenyam amanah sebagai Ketua Lembaga Pers Mahasiswa Islam (Lapmi) HMI Cabang Pontianak, Wapimred Tabloid Mahasiswa Mimbar Untan dan Presidium Wilayah Kalimantan PPMI (Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia). Karir di bidang jurnalistik dimulai di Radio Volare (1997-2001), Harian Equator (1999-2006), Harian Borneo Tribune dan hingga sekarang di teraju.id.

emak

Emakku

WhatsApp Image 2020 07 08 at 18.01.06

9 Desa di Kecamatan Tumbang Titi, Ketapang Kebanjiran