in

Surat Sultan Hamid II Pahlawan Nasional Diterima Sekretariat Negara

surat sultan hamid ii

Oleh: Nur Iskandar

Sekretariat Negara telah menerima surat “komplain” dari Yayasan Sultan Hamid II yang menjawab 3 alasan Kementerian Sosial “menyoal 3 hal” atas pengajuan Sultan Hamid II Pahlawan Nasional dari Kalimantan.

3 soal dari Kemensos dijawab bahwa Sultan Hamid adalah perancang tungal Lambang Negara setelah menang lomba desain lambang negara yang dilaksanakan oleh Menteri Penerangan RIS (Projono) baru kemudian disempurnakan.

Kedua, Hamid Alkadrie juga lepas dari persengkongnkolan dengan APRA-nya Westerling sesuai putusan Mahkamah Agung yang membebaskannya dari tuduhan tersebut. Ketiga, soal pribadi dengan Sultan HB IX sudah dijawab bahwa hal ini tidak ada baku tembak dan pergerakan pasukan sehingga “niat” divonis 10 tahun dipotong masa tahanan adalah “peradilan politik” pada saat itu yang berseteru antara kelompok founding fathers yang setuju federalis vs founding fathers yang memilih unitaris.

Kenyataan sekarang kita adalah NKRI yang federalis melalui lahirnya Dewan Perwakilan Daerah (DPD-RI) yang bikameral. NKRI adalah negara kesatuan rasa parlementer. Inilah yang diulas dalam surat yang diterima Setneg. Selajutnya, kami menunggu jawaban Presiden RI. Semoga dalam audiensi nanti bisa kami (Yayasan Sultan Hamid II dipimpin dosen hukum UMP Bp Anshari Dimyati, SH, MH) mempresentasikan selengkap-lengkapnya,seobyektif-obyektifnya, tanpa prejudice dan syakwasangka, apalagi subjektif. Mohon dukungan semua warga Kalbar, semua warga Kalimantan, dan semua warga Nusantara. *

Written by Nur Iskandar

Hobi menulis tumbuh amat subur ketika masuk Universitas Tanjungpura. Sejak 1992-1999 terlibat aktif di pers kampus. Di masa ini pula sempat mengenyam amanah sebagai Ketua Lembaga Pers Mahasiswa Islam (Lapmi) HMI Cabang Pontianak, Wapimred Tabloid Mahasiswa Mimbar Untan dan Presidium Wilayah Kalimantan PPMI (Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia). Karir di bidang jurnalistik dimulai di Radio Volare (1997-2001), Harian Equator (1999-2006), Harian Borneo Tribune dan hingga sekarang di teraju.id.

stadium general stikara niksh massal

DPD AP-Vokasi dan Stikara serta Konsorsium Vokasi Gelar Seminar “Nikah Massal” SMK/PT dengan Dunia Kerja

tanah borneo

TANAH BORNEO UNTUK MASA DEPAN INDONESIA