in

Dukungan Rakyat Pembelajar Sejarah Terus Mengalir tentang Sultan Hamid II Alkadrie dan Lambang Negara Elang Rajawali Garuda Pancasila

IMG 20201002 WA0011

teraju.id, TNN Pergerakan sosial meluruskan sejarah terus bergerak-menderap bagaikan gelombang di Nusantara. Sejak keluar pernyataan yang tidak enak didengar terhadap jasa-jasa seseorang kepada nusa-bangsa dan negara dalam bentuk perjuangan diplomasi merebut dan mempertahankan kemerdekaan Proklamasi 17 Agustus 1945 hingga warisan Lambang Negara Elang Rajawali Garuda Pancasila yang menyatukan anak-abank bangsa. Terus mengalir web-seminar nasional.

Pada 10 Oktober mendatang, Ikatan Sarjana Sejarah Indonesia menyelenggarakan webinar bertajuk Lambang Negara. Sebelumnya, dukungan dari para guru sejarah seluruh Indonesia untuk pengakuan Negara kepada Sultan Hamid atas jasa-jasanya terlihat di beberapa web-seminar nasional diikuti ribuan peserta. Tujuannya tiada lain kita sama-sama belajar sejarah, melihat kembali sosok dan peristiwa, menjejaki kembali timeline waktu dengan background yang melatari adegan-adegan saat itu.

IMG 20201002 WA0014

Lihat foto narasumber kompeten, mulai dari Presiden AGSI Dr Sumardiansyah Perdana Kusuma, sejarahwan Dr Muhammad Iskandar, sejarahwan Dr Rousdy Husein, putri Sang Proklamator yang juga anggota Dewan Gelar Prof Dr Meutia Hatta. Tentu saja juga ada pakar sejarah hukum lambang negara Turiman Faturahman Nur, SH,M.Hum serta pakar hukum pidana kasus makar yang dituduhkan kepada Sultan Hamid yang sama sekali absurd–tidak terbukti serta dibebaskan dari segala tuduhan sesuai Putusan MA, 1953 Anshari Dimyati, SH, MH. Terimakasih pegiat sejarah berani membaca kembali realitas kesejarahan Lambang Negara dengan Pancasila serta Negara Proklamasi sebagai esensinya.

Baca Juga:  HMJ Teknik Arsitektur Lolos Program P2MD Dikti Vokasi Tahun 2021

Membaca Hamid dan Lambang Negara sama dengan mengeja kembali “kita” sebagai INDONESIA. Teruslah gali-gali-teliti seteliti-telitinya untuk kedigdayaan NKRI yang sama-sama kita cintai ini……Sejarah bukanlah catatan teraakhir, tetapi mutakhir. Sejarah adalah Kekuatan Penyatu Bangsa! (kan)

Written by Nur Iskandar

Hobi menulis tumbuh amat subur ketika masuk Universitas Tanjungpura. Sejak 1992-1999 terlibat aktif di pers kampus. Di masa ini pula sempat mengenyam amanah sebagai Ketua Lembaga Pers Mahasiswa Islam (Lapmi) HMI Cabang Pontianak, Wapimred Tabloid Mahasiswa Mimbar Untan dan Presidium Wilayah Kalimantan PPMI (Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia). Karir di bidang jurnalistik dimulai di Radio Volare (1997-2001), Harian Equator (1999-2006), Harian Borneo Tribune dan hingga sekarang di teraju.id.

hermayani putera

Pejabat Covid-19 Cepat Dapat Hasil

IMG 20201002 WA0015

Nama Jalan Indonesia untuk Pahlawan Nasional dan Daerah