in

TERKADANG KITA TERJEBAK DENGAN TAMPILAN BAJU

baju.internet

Oleh: Wajidi Sayadi

Di sela-sela menjalankan amanah di arena MTQ XXVIII tingkat Provinsi Kalimantan Barat tahun 2020, tiba-tiba teringat suatu pengalaman menarik dan bisa menjadi pelajaran bernilai.

Beberapa tahun lalu di suatu masjid di Pontianak, saya turun dari mimbar usai menyampaikan khutbah jumat, saya melihat seseorang dengan pakaian serba putih lengkap dengan sorban seperti ulama Timur Tengah.

Saya berpikiran positif, sebagaimana kebiasaan saya selalu Ta’zhim, penghormatan kepada para ulama, saya tidak berani berdiri dan tampil imam di depan para ulama dan guru-guru kecuali diizinkan dan dipersilakan,

Atas dasar pertimbangan inilah, maka saya mempersilakan orang yang berbaju lengkap dengan sorban seperti ulama besar, agar maju menjadi imam shalat jumat.
Orang tersebut tidak menolak, langsung tancap gas maju di posisi imam.

Begitu memulai membaca surat Al-Fatihah, hati saya langsung tersentak (bukan tersentuh) dan sangat terganggu karena bacaan Al-Fatihah nya “tidak karu-karuan”, tidak sesuai kaedah ilmu Tajwid, pokoknya tidak sesuai seperti yang saya bayangkan dengan tampilan bajunya.

Baca Juga:  L e g a c y

Sungguh ampuuun ya Allah, rintihan dalam hati, air mata tak terasa sedikit menetes, menanggung rasa bersalah, mengapa saya persilakan dia jadi imam, mengapa bukan saya yang menjadi imam shalat, padahal saya yang khatib. Rasa bersalah bergoncang dalam hati ketika sedang shalat, benar-benar mengganggu ke-khusyu’-an.

Seusai shalat jumat, beberapa anggota jamaah mendekati saya dan menyampaikan sedikit kekesalan dan nada protes, mengapa bukan saya yang menjadi imam, mengapa saya mempersilakan orang lain yang dianggap belum layak menjadi imam.

Saya betul betul istigfar kepada Allah, dan minta maaf kepada mereka, saya salah dan merasa terjebak dengan penampilan bajunya seperti ulama, dan dia berada di posisi yang biasa ditempati imam.

Begitu sampai di rumah, Pengurus Masjid menelpon lagi menyampaikan kritikan dan kekesalan para jamaah karena diimami shalat jumat oleh imam yang bacaannya belum pantas.
Sekali lagi, saya sampaikan mohon maaf atas kesalahan, kekurangan dan keterbatasan ini.

Bagi seorang alim yang mengerti dan paham tentang ilmu Fikih imam shalat, tidak berani berada di posisi imam dan tampil menjadi imam shalat, jika tahu kekurangan dirinya mengenai bacaan Al-Qur’an, dan pengetahuan hukum-hukum Fikih shalat berjamaah serta syarat lainnya.

Baca Juga:  Surat Terbuka kepada Ibu Bupati Mempawah

Terkadang kita keliru karena menilai seseorang berdasarkan tampilan lahiriahnya saja, walaupun terkadang juga pakaian sebagai identitas.

Pontianak, 9 September 2020

*Gambar pada tulisan di atas sekedar ilustrasi. Sumber internet.

Written by Wajidi Sayadi

aladin

Aladdin

lion pengaturan jarak..

Lion Air Mengabaikan Protokol Kesehatan