in

Second Change

tok ya

“Keseimbangan itu ibarat tali teraju layangan.” Demikian ungkapan M. Nur Hasan alias Tok Ya.
Keseimbangan itulah, melahirkan kaya-miskin, susah-senang, naik-turun, atas-bawah. Banyaklah kata saling berlawanan tersebut bisa diungkap satu-satu hingga ada bumi ada langit.

Ada surga dan ada neraka. Bahasa Indonesia memiliki kata berlawanan disebut dengan antonim. Itu secara Bahasa kaya-miskin. Tapi Quran Menyebut Orang kaya dan berkecukupan.
“Mane miskin nye?”
Tak ade! Tak ade orang yang bernapas dengan nitrogen (isi angin untuk ban).
Semue perlu oksigen, oksigen untuk nafas kite sehari-hari.
Oksigen dari mane?
Oksigen atau udara untuk kita bernapas itu ada alam semesta ini gratis bentuknya.
Kalau sudah gratis ape bede kite dengan orang paling kaye sekali pon, same-same berkecukupan dalam menikmati gratis oksigen tersebut.
Semue punye hak untuk menikmati. Kenikmatan inilah yang tak disadari oleh manusie, betapa ada orang kaye dan berkecukupan. Cukup okigen, cukuplah napasnye.
Kalo dah cukup nafasnye, Insya Allah dimudahkan cari rezekinye.

Maka Nikmat Tuhan manakah yang kau dustakan?

Diskusi kami pun terus mengalir hingga menghabiskan setengah cangkir kopi. Tapi ternyata pembicaraan ini masih berlanjut. Saya banyak menggangguk saja, sebagai tanda setuju atau sepakat yang Tok Yah sampaikan.

“Salah satu sumber oksigen itu adalah pohon.” Sambil menahan nafas sejenak, hirup kopi sekali lagi.

Tok Yah mengatakan: Pohon menghasilkan oksigen melalui proses fotosintesis yang menyuplai energi melalui sinar matahari, CO2, dan air yang diserap dalam tanah melalui akar. CO2 + H2O + matahari akan menghasilkan glukosa (C6H12O6) dan oksigen (O2). Glukosa adalah zat gula yang menjadi sumber pangan bagi mahluk hidup seperti manusia.

Baca Juga:  Menyapu Sungai Raja

Alam sudah memberikan yang terbaik untuk manusia. Sementara dalam Islam, manusia terbaik adalah yang bisa menjadi rahmatan lil ‘alamin. Islam memiliki visi menjadi rahmat tidak hanya untuk manusia, tapi seluruh makhluk yang ada di alam ini. Atas visi itu juga Islam menjadi agama yang memiliki kepeduliaan atas alam ini.

Kitab suci al-Qur’an dan hadist memasukkan pohon sebagai salah satu kosa katanya. Ada ayat yang menunjukkan relasi antara manusia dan pohon: ” yaitu (Allah) yang menjadikan api untukmu dari kayu yang hijau, maka seketika itu kamu nyalakan (api) dari kayu itu.” (Yasin: Ayat 36).

“Tidaklah seorang muslim menanam suatu pohon melainkan apa yang dimakan dari tanaman itu sebagai sedekah baginya, dan apa yang dicuri dari tanaman tersebut sebagai sedekah baginya dan tidaklah kepunyaan seorang itu dikurangi melainkan menjadi sedekah baginya.” (HR. Imam Muslim Hadits no.1552).

Tok Yah masih bersemangat, “Jaman dulu datok dan nenek kite yang menanam, seharusnye kite merawatnye tapi malah kite memusnahkannye.”

“Tanaman kalo sudah dirawat, kitelah yang menikmati hasilnye tapi ape lacur kitelah menghancurkannye.”

“Telah nampak kerusakan di darat dan di lautan disebabkan karena perbuatan tangan (maksiat) manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)” (QS Ar Ruum:41).

Sekarang kite dah merusak, tapi dari surah Ar Ruum kite diberi kesempatan kedua atau second change agar kite kembali jalan yang benar.

Menemukan jalan benar adalah dengan berpikir secara kritis serta percaya pada saintis tanpa melupakan agama karena salah satu kesadaran itu bisa melalui berpikir kritis yang dapat diprediksi.

Baca Juga:  Belajar Quran Visual-Virtual "All at Once" ala Oprah dan Obama

Ingat baek-baek kalimat ini: Dengan Ilmu hidup akan lebih mudah, dengan seni hidup akan lebih indah, dengan agama hidup akan lebih terarah.”

Anggukan saya semakin dalam. Kopi sisa sepancong pon hanya bisa saya tatap. Tarikan napas, saya hembuskan pelan pelan

Hening sejenak.

“Maka Quran selalu mengajak untuk kesadaran berpikir.” Tiba-tiba Tok Yah melanjutkan lagi percakapannya.

Mata teduhnya berkaca-kaca.

“Second change alias kesempatan kedua.”
“Apakah kamu tidak berpikir?”
“Apakah sama orang yang buta dengan yang melihat?”
“Maka apakah mereka tidak memperhatikan unta bagaimana dia diciptakan?”
“Masya Allah, kurang lebih ade 100 ayat yang mengajak manusie berpikir,” ujar Tok Ya.

Tapi kalo dipikirkan teros, tanpa mengambil kesempatan kedua untuk memperbaiki, ape gak hal nye! Bergerak itu penting. “Kalo sudah merenung dengan kalimat apakah kamu tidak berpikir. Make kalo berbaring, sebaiknye duduk, kalo dah dudok lebih baek berdiri, kalo dah dudok tunggu apelagi ayo bergerak. Ayo kite mulai bergerak untuk melakukan penanam pohon, pohon akan menghasilkan oksigen.”

“Buat Gerakan Tawaf saje yang selalu bergerak tiade henti, arahnye mengikuti kanan kiri.”
“Artinye selalu terbuka dengan ide kebaikan.”
“Konkritnye Gerakan Tawaf, ini yang kite cobe dorong ke kawan-kawan penggiat Tawaf (Tentara Waqaf). Ayo kite bergerak agar Indonesia tetap hijau kembali”.

Semangatnye yang luar biasa ini, mendorong saya menuntaskan kopi pancong. “Saye pamit dulu bang,” kate Tok Yah. “Ini hanye bincang awal tentang Tentara Waqaf. Kate Nur Iskandar, waqaf itu nyawe boleh putos tapi pahale ngaler teros.”

Wassalam.

Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan.

Written by M Azdi Thahir

IMG 20210324 082431 998

Satu Data

ngopi coi lamongan

BNPT : ‘Ngopi Coi di Lamongan Memang Mantap’